TSAQOFAH

Bergaul dengan Orang-orang Shalih

Kepribadian atau perilaku seseorang biasanya sangat dipengaruhi oleh lingkungan pergaulannya. Karena itu, tak salah jika dikatakan, “Bergaul dengan tukang minyak wangi akan kecipratan wanginya. Bergaul dengan ‘pandai besi’ akan terpercik apinya.”Ini sebetulnya sesuai dengan sabda Baginda Nabi SAW, sebagaimana penuturan Abu Musa al-Asy’ari ra., yang menyatakan, “Sesungguhnya kawan duduk dalam rupa orang yang shalih dan kawan duduk dalam rupa orang yang suka maksiat adalah seumpama tukang minyak wangi dan pandai besi. Tukang minyak wangi boleh jadi akan mencipratkan minyak wangi ke badanmu, atau engkau membeli minyak wangi dari dia, atau engkau mendapatkan bau harum dari dirinya. Adapun pandai besi boleh jadi memercikkan api ke bajumu atau engkau mendapati bau busuk dari dirinya.” (Mutaffaq ‘alaih).

Maknanya, bergaul dengan orang baik akan terbawa baik atau kecipratan kebaikannya. Sebaliknya, bergaul dengan orang jahat akan terbawa jahat atau kecipratan keburukannya. Dalam hal ini, seseorang biasanya akan mencontoh perilaku orang lain yang ada dalam lingkungan pergaulannya.

Di sisi lain, seseorang biasanya akan bergaul dengan orang yang ia sukai atau ia cintai, dan ia tidak akan bergaul dengan orang yang ia benci. Karena itu, mencintai kebajikan dan para pelakunya, itulah yang sejatinya harus ditunjukkan oleh seorang Muslim. Sebab, Baginda Nabi SAW pernah bersabda kepada Abu Dzar ra., “Anta ma’a man ahbabta (Engkau bersama dengan orang yang engkau cintai).” (HR al-Bazzar).

Seorang Muslim yang baik sejatinya memahami benar ungkapan dan hadits di atas. Karena itu, dalam kehidupan kesehariannya, ia akan banyak bergaul dengan orang-orang shalih dan bertakwa; bukan banyak bergaul dengan para pendosa dan tukang maksiat. Dengan kata lain, ia akan selalu ber-mujalasah (duduk-duduk atau bergaul) dengan para pelaku kebajikan (ahl al-khayr), bukan dengan para pelaku keburukan (ahl al-ma’shiyah). Dalam hal ini, Baginda Rasulullah SAW bersabda, “Al-Mar’u ‘ala dini khalilihi, falyanzhur ahadukum man yukhalilu (Seseorang itu bergantung pada agama  sahabatnya. Karena itu, hendaklah salah seorang di antara kalian memperhatikan dengan siapa ia bersahabat).” (HR Abu Dawud).

Hadits ini menunjukkan dengan tegas konsekuensi dari persahabatan seseorang, baik dengan orang yang baik ataupun dengan orang yang buruk. Sahabat yang paling dekat bagi seseorang tentu saja adalah istri/suaminya. Sebab, kehidupan suami-istri sesungguhnya adalah kehidupan persahabatan. Karena itulah, terkait dengan mencari pasangan dalam rangka membangun kehidupan rumah tangga, Baginda Rasulullah SAW pernah memberikan tuntunan, “Wanita itu dinikahi karena empat perkara: karena hartanya; karena keturunannya; karena kecantikannya; karena agama (ketakwaan)-nya. Maka dari itu, carilah wanita (untuk dijadikan istri) yang bagus agamanya, niscaya engkau beruntung.” (Muttaffaq ‘alaih).

Beberapa sabda Baginda Nabi SAW di atas tegas mengajari kita untuk selalu bergaul dan bersahabat dengan orang-orang yang shalih atau yang bagus agamanya. Dalam kesempatan lain Baginda Rasulullah SAW bersabda, “La tushahib illa mu’min[an] wala ya’kul illa taqiy[un] (Janganlah engkau bersahabat kecuali dengan orang Mukmin. Janganlah memakan makananmu kecuali orang yang bertakwa.” (HR Abu Dawud dan at-Tirmidzi).

Maknanya, kita harus banyak bergaul dan bersahabat dengan orang Mukmin dan bertakwa. Lebih baik lagi, seorang Muslim hendaklah banyak bergaul dengan para ulama dan para pengemban dakwah yang mukhlish. Sebab, dengan banyak bergaul dengan mereka, selain kita akan menjadi orang-orang shalih  atau berperilaku baik, juga memungkinkan diri kita menjadi mushlih, yakni terdorong untuk selalu melakukan perbaikan di tengah-tengah masyarakat. Jika kita tidak sanggup bergaul dengan mereka, maka cintailah mereka, jangan memusuhi mereka. Sebab, sabda Nabi SAW, “Al-Mar’u ma’a man ahabba (Seseorang akan bersama dengan orang yang dia cintai).” (Mutaffaq ‘alaih).

Selain itu, ada riwayat penuturan Anas ra, bahwa seorang Arab pedalaman pernah bertanya kepada Baginda Rasulullah, “Kapan Hari Kiamat?” Baginda balik bertanya, “Apa yang telah engkau persiapkan untuk menghadapi Kiamat?” Ia menjawab, “Cintaku kepada Allah dan Rasul-Nya.” Lalu Baginda bersabda, “Engkau akan bersama dengan yang engkau cintai.” (Mutaffaq ‘alaih).

Semoga kita terbiasa bergaul dengan orang-orang shalih, khususnya para ulama dan pengemban dakwah yang mukhlish. Jika tak sanggup maka cintailah mereka dan jangan sampai membenci mereka. Jika sampai kita membenci mereka, sungguh tak ada lagi kebaikan sedikitpun yang bisa kita raih. Wama tawfiqi illa billah.[mediaumat.com]

Diskusi

Belum ada komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Penting Dibaca

Prediksi Kekuatan Militer Negara Khilafah

Jangan Tertipu dengan Kenikmatan Dunia!

Islam Menjawab Segala Problema

Find Us on Facebook

%d blogger menyukai ini: